Tips Amankan Data Perangkat Android

Tips Amankan Data Perangkat AndroidMengamankan perangkat seluler Anda adalah tempat yang baik untuk memulai ketika membangun lini pertahanan siber. Berikut adalah enam langkah yang dapat dilakukan pengguna Android untuk melindungi data ponsel mereka.

Pastikan OS Anda mutakhir

Dilansir dari CNET, Senin (4/4/2022), memperbarui sistem operasi Anda dapat menambal kerentanan keamanan yang diketahui dan memperbaiki bug. Tidak memperbarui ke versi terbaru membuat Anda dan perangkat Anda terbuka terhadap kelemahan yang dapat mengekspos data pribadi ke pelaku jahat.

Beberapa orang mungkin menunda memperbarui OS mereka sehingga mereka tidak harus berurusan dengan bug awal dalam sistem, tetapi menunggu terlalu lama dapat membahayakan sistem Anda.

Aktifkan otentikasi dua faktor

Otentikasi dua faktor atau 2FA menambahkan lapisan keamanan kedua ke akun Android Anda jika kata sandi Anda dicuri.

Baca Juga : Panduan Lengkap Atur Akun Telegram Biar Tidak mudah Dibobol

Dengan 2FA , setelah Anda memasukkan kata sandi, pesan kedua dikirim ke perangkat lain yang meminta untuk memverifikasi bahwa Anda mencoba masuk. Ini menambahkan sedikit lebih banyak waktu untuk proses login Anda, tetapi lapisan keamanan ekstra sangat berharga.

Gunakan pengelola kata sandi

Jika Anda mengalami masalah dalam menghafal banyak kata sandi dan membuat kata sandi unik untuk setiap akun, pengelola kata sandi dapat membantu.

Utilitas ini dapat bekerja bahu-membahu dengan 2FA dan dapat dengan aman menyimpan kata sandi dan secara otomatis mengisi halaman login. Mereka juga dapat melindungi Anda dari penipuan phishing yang mengarahkan Anda untuk memasukkan kata sandi ke situs web palsu.

Enkripsi Android Anda

Mulai tahun 2015, Google mewajibkan produsen untuk membuat perangkat Android yang dapat dienkripsi di luar kotak.

👉 TRENDING :  WhatsApp Batasi Pesan yang Diteruskan Cegah untuk Hoaks

Baca Juga : 6 Ekstensi Google Chrome yang Sangat Bermanfaat Untuk Konten Kreator

Setelah perangkat Anda dienkripsi, semua data yang tersimpan di perangkat terkunci di balik kode PIN, sidik jari, pola, atau kata sandi yang diketahui oleh pemilik. Tanpa kunci itu, bahkan Google tidak dapat membuka kunci perangkat Anda.

Hapus data Anda dari Google

Android adalah produk Google, jadi data perangkat yang tidak terenkripsi dapat disimpan di server Google.

Anda dapat memeriksa dengan Google untuk melihat data apa yang Anda miliki, dan Anda dapat meminta Google untuk menghapus data tersebut. Prosesnya bisa memakan waktu, tapi itu sepadan dengan usaha-data Anda tidak dapat dicuri jika tidak ada di sistem sejak awal.

Ketika semuanya gagal, hapus telepon Anda. Jika Anda kehilangan ponsel atau dicuri, Anda dapat menghapus ponsel dari jarak jauh.

Dari berbagai sumber.

IG @faizamzad